ILUSTRASI. Direksi Indonesia Financial Group (IFG) saat konferensi pers Perubahan Brand dan Logo Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (BPUI) menjadi IFG.

Reporter: Ferrika Sari | Editor: Tendi Mahadi

BERITAMUSI.COM – JAKARTA. Indonesia Financial Group (IFG), mengantongi laba tahun berjalan (unaudited) sebesar Rp 2,2 triliun pada 2020. Laba tersebut 20% di atas target yang ditetapkan dalam rencana kerja dan anggaran perusahaan (RKAP) 2020 senilai Rp 1,8 triliun.

Pada periode yang sama, total aset IFG mencapai Rp 88 triliun atau 9% lebih tinggi dari target di RKAP 2020 sebesar Rp 81 triliun. Sementara total ekuitas perseroan senilai Rp 45,5 triliun atau 2% lebih tinggi dari target di RKAP 2020 sebesar Rp 44,8 triliun.

Pencapaian kinerja tersebut juga dapat dilihat dari beberapa indikator rasio keuangan, yaitu EBITDA 2020 sebesar Rp 2,42 triliun atau 4% lebih tinggi dari target RKAP 2020 yang sebesar Rp 2,36 triliun dengan rasio likuiditas perusahaan (rasio lancar) per akhir 2020 sebesar 2,95 kali atau 15% lebih baik dari target RKAP 2020 sebesar 2,57 kali. 

Baca Juga: Ada pandemi, klaim asuransi jiwa pada 2020 turun

“Begitu juga dengan rasio Yield on Investment perusahaan per akhir 2020 sebesar 7% atau 75% lebih tinggi dari target RKAP 2020 yang sebesar 4%,” kata Direktur Keuangan dan Umum IFG Rizal Ariansyah dalam keterangan resmi, Senin (22/3). 

Saat ini, IFG berfokus pada pembenahan tata kelola perusahaan dan anggota holding. Perusahaan berkomitmen mewujudkan tata kelola perusahaan yang lebih baik dalam menjalankan tiga perannya yaitu perencana keuangan, penggalangan dana, dan pengelolaan investasi. 

“Untuk financial planning, kami memiliki peran untuk ikut serta dalam penyusunan RKAP dan cost control perusahaan anggota holding,” jelas dia.

Sementara itu, IFG juga melakukan penggalangan dana untuk kebutuhan permodalan anak usaha melalui PMN, penerbitan obligasi melalui pasar modal, dan utang bank. Dengan peringkat AAA dari Pefindo, IFG berpeluang menerbitkan obligasi dengan biaya yang jauh lebih rendah, sehingga terjadi penghematan biaya. 

Baca Juga: MNC Insurance hadirkan layanan asuransi online Hario

Dari sisi investasi, IFG sebagai holding perasuransian dan penjaminan juga melakukan monitoring pengelolaan portofolio investasi anggota holding, sehingga terjadi pengelolaan yang transparan untuk menjaga return investasi yang baik dan risikonya rendah. 

“Sistem pengelolaan dan monitoring investasi di IFG akan mulai ditingkatkan menuju fase digitalisasi sehingga dapat dipantau secara realtime seirama dengan program pemerintah yaitu transformasi digitalisasi 4.0 melalui dashboard investasi IFG yang terintegrasi,” terangnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di BERITAMUSI Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *