ILUSTRASI. IHSG diproyeksi melemah, simak rekomendasi analis untuk 6 saham ini pada Kamis (25/3)

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Noverius Laoli

BERITAMUSI.COM –  JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melemah signifikan sebesar 1,54% di level 6.156,14 pada perdagangan Rabu (24/3).

Analis Binaartha Sekuritas, M. Nafan Aji Gusta Utama, mengatakan, sejumlah sentimen dari dalam dan luar negeri turut mewarnai pergerakan IHSG pada hari ini. Misalnya saja dari dalam negeri, pelaku pasar merespons kebijakan pemerintah untuk memperpanjang PPKM Mikro hingga 5 April 2021.

Perkembangan mutasi Covid-19 juga turut membayangi pergerakan IHSG. “Dari global, memanasnya hubungan bilateral antara AS dengan Tiongkok disikapi negatif oleh para pelaku pasar,” jelasnya, Rabu (24/3).

Nah, untuk perdagangan Kamis (25/3) Nafan memprediksi adanya potensi pelemahan lanjutan. Berdasarkan rasio fibonacci, support maupun resistance maksimum berada pada 6.081,11 and 6.254,33.

Baca Juga: IHSG melorot 1,54% pada Rabu (24/3), simak faktor pemicunya

Berdasarkan indikator, MACD telah membentuk pola dead cross di area positif. Sementara itu, Stochastic dan RSI masih menunjukkan sinyal negatif. Di sisi lain, terlihat pola three black crows candlestick pattern yang mengindikasikan adanya potensi pelemahan lanjutan pada pergerakan IHSG.

Adapun sejumlah rekomendasi saham yang dapat menjadi pertimbangan investor, antara lain sebagai berikut:

1. PT Bekasi Fajar Industrial Estate Tbk (BEST)

Pergerakan harga saham telah menguji garis MA 200 sehingga peluang terjadinya penguatan minimal menuju ke level resistance pertama masih terbuka lebar.

Nafan merekomendasikan akumulasi pada area Rp 152 –Rp 155, dengan target harga secara bertahap di level Rp 163, Rp 198 dan Rp 234. Support: Rp 148 & Rp 136. (RoE: -3.31%; PER: -10.58x; EPS: -14.93; PBV: 0.35x; Beta: 1.8).

2. PT Bank CIMB Niaga Tbk (BNGA)

Pergerakan harga saham telah menguji garis MA 20 sehingga peluang terjadinya penguatan minimal menuju ke level resistance pertama masih terbuka lebar. Nafan menyarankan akumulasi pada area Rp 1.070 –Rp 1.080, dengan target harga secara bertahap di level Rp 1.135, Rp 1.170, Rp 1.200 and Rp 1.325. Support: Rp 1.020. (RoE: 4.90%; PER: 13.55x; EPS: 80.82; PBV: 0.66x; Beta: 1.94).

Baca Juga: Tips meminimalkan risiko saat berinvestasi atau trading saham

3. PT Ciputra Development Tbk (CTRA)

Terlihat pola bullish pin bar yang mengindikasikan adanya potensi stimulus beli pada pergerakan harga saham. Nafan memberikan akumulasi pada area Rp 1.060 – Rp 1.110, dengan target harga secara bertahap di level prices Rp 1.130, Rp 1.255 dan Rp 1.375. Support: Rp 1.040. (RoE: 1.83%; PER: 66.41x; EPS: 16.64; PBV: 1.21x; Beta: 2.08).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di BERITAMUSI Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *