ILUSTRASI. Hendoko Kwik – CEO and Co-Founder┬áModal Rakyat.

Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Yuwono triatmojo

BERITAMUSI.COM – JAKARTA. Hendoko Kwik, salah satu founder sekaligus CEO Modal Rakyat, membangun fintech tersebut dari nol. Sempat kesulitan mengumpulkan pendana di awal pendirian, menginjak usia tiga tahun Modal Rakyat sudah menyalurkan akumulasi pinjaman Rp 1,08 triliun.

Hendoko menghabiskan masa kecil hingga SMA di pesisir timur bagian tengah Pulau Sumatra. Semasa kecil, cita-cita Hendoko tidak muluk-muluk. Ia hanya ingin punya toko garmen.

Cita-cita itu muncul karena ia sering membantu sang ayah berjualan kain sarung di pasar. Ia melihat pedagang lain yang memiliki toko kain besar di pasar. “Saat cari makan siang di kios, saya sering keliling di pasar dan melihat toko-toko yang memiliki 45 kios. Saya melihat itu keren sekali dan ingin seperti om dan tante yang punya toko itu, kenang Hendoko.

Selepas SMA tahun 2004, ia merantau ke Jakarta, kuliah ke Universitas Bina Nusantara mengambil jurusan teknologi informasi (TI).

Selama berkuliah, pria sulung dari empat bersaudara ini aktif menjadi asisten pengajar untuk laboratorium software selama dua tahun. Ia sadar menyukai hobi mengajar. Terbersit pikiran, ia lebih suka berinteraksi dengan manusia dibanding dengan mesin seperti yang biasa dilakukan lulusan TI.

Sulit cari pendana

Menjelang kelulusan, Hendoko tertarik dengan promosi dari HRD Bank Danamon terkait management development program. Ia ikut program itu selama tiga bulan dan setelah lulus program langsung menjabat sebagai relationship manager SME banking cabang Glodok Plaza, Jakarta.

Tak ada bekal ilmu keuangan, ia terjun ke perbankan. Dengan dibantu beberapa mentor Bank Danamon saati itu, Hendoko belajar mengenai seni bernegosiasi dan proses sales yang efektif.

Ia sempat merasa terpuruk ketika gagal promosi saat sedang berkarier di Bank Danamon pada tahun ketiga.Sementara pesaingnya di Kalimantan produktif akibat booming batubara.

Di saat terpuruk, ia mengambil rehat tiga hari, merenungkan kegagalannya.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *