ILUSTRASI. Warga mengibarkan bendera Taiwan selama perayaan Hari Nasional di Taipei, Taiwan, 10 Oktober 2018.

Sumber: Reuters | Editor: S.S. Kurniawan

BERITAMUSI.COM –¬†TAIPEI. Perang dagang AS-China mendorong Beijing untuk meningkatkan upayanya untuk mencuri teknologi dan memburu bakat dari Taiwan untuk meningkatkan kemandirian industri semikonduktor Tiongkok, Taipe menyatakan pada Rabu (31/3).¬†

AS telah membidik industri teknologi China selama perselisihan perdagangan yang pahit, memberikan sanksi pada perusahaan-perusahaan termasuk raksasa peralatan telekomunikasi Huawei Technologies Ltd.

Bahkan, Washington mengatakan, perusahaan-perusahaan China adalah ancaman bagi keamanan nasional AS, yang membuat marah Beijing.

Taiwan adalah rumah bagi industri cip yang berkembang dan terkemuka di dunia, dan Taipe telah lama mengkhawatirkan upaya China untuk meniru kesuksesan itu melalui cara yang tidak adil atau curang.

Baca Juga: Jet tempur China mengelilingi Taiwan dalam lanjutan latihan militer

Berbicara pada pertemuan komite parlemen tentang bagaimana menanggapi “rantai pasokan merah”, mengacu pada warna Partai Komunis China yang berkuasa, Menteri Ekonomi Taiwan Wang Mei-hua menyebutkan, perang dagang AS-China telah menciptakan risiko baru.

“Dipengaruhi oleh perang teknologi AS-China, perkembangan industri semikonduktor China daratan telah terhambat, namun mereka tetap berkomitmen terhadap perkembangan industri tersebut,” katanya, seperti dikutip Reuters.

“Untuk mencapai swasembada dalam rantai pasokan, perburuan dan infiltrasi adalah cara tercepat bagi China daratan untuk melakukan ini,” sebut Wang.

Pekerja cip Taiwan memiliki pengalaman yang mendalam dan berbicara dalam bahasa yang sama, yang berarti mereka adalah “target alami perburuan yang telah ditangkap China,” imbuh dia.

Baca Juga: Makin tegang, China kirim 20 jet tempur dan pembom ke zona pertahanan Taiwan






Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *