ILUSTRASI. PT Waskita Karya Tbk (WSKT)

Reporter: Benedicta Prima | Editor: Herlina Kartika Dewi

BERITAMUSI.COM – JAKARTA. PT Waskita Karya Tbk (WSKT) optimistis dapat mengembalikan kinerja di tahun 2021, segmen bisnis jasa konstruksi tetap menjadi andalan untuk meningkatkan profitablitas. 

Direktur Utama Waskita Karya Destiawan Soewardjono  mengatakan berdasarkan laporan keuangan konsolidasian per Desember 2020, Waskita Karya mencatatkan kerugian bersih yang dapat diatribusikan kepada entitas induk sebesar Rp 7,3 triliun. Hal ini utamanya disebabkan oleh peningkatan beban pinjaman dari investasi jalan tol, penurunan produktifitas proyek, serta beban operasi yang cukup besar akibat Pandemi Covid-19.

Sepanjang tahun 2020 Waskita Karya tercatat menanggung beban pinjaman mencapai Rp 4,74 triliun atau meningkat 31% dibandingkan tahun 2019. Kenaikan tersebut disebabkan oleh bertambahnya jumlah ruas tol milik WSKT yang telah beroperasi.

Selain itu, proses divestasi yang telah direncanakan oleh Waskita Karya pun tertunda pelaksanaannya akibat pandemi Covid-19. Dari lima ruas yang ditargetkan untuk dapat dilepas, hanya satu ruas yang dapat terealisasi divestasinya.

Baca Juga: Waskita Karya (WSKT) akan gelar RUPS, ini agendanya

Di sisi lain, Waskita Karya membukukan pendapatan usaha sebesar Rp 16,2 triliun pada tahun 2020, turun 48% dibandingkan dengan Rp 31,4 triliun pada 2019. Faktor utama penyebab koreksi tersebut adalah menurunnya produktifitas operasional proyek selama pandemi Covid-19.

Destiawan mengatakan bahwa produktivitas Waskita Karya pada tahun 2020, yang diukur dengan rasio order book burn rate to sales, hanya mencapai 24,6%. Capaian tersebut jauh lebih rendah dibandingkan tahun 2019 dimana rasio burn rate dapat mencapai 35%.

 

“Penurunan produktifitas secara langsung berdampak pada seluruh kinerja keuangan perusahaan,” kata Destiawan, Kamis (31/3).

Waskita Karya juga mencatatkan beban operasi sebesar Rp 19,87 triliun atau 123% dari capaian pendapatan usaha pada periode 2020. Hal tersebut disebabkan oleh kenaikan beban bahan baku dan beban overhead akibat pandemi, serta adanya beberapa klasifikasi ulang dalam pos laba rugi.

Selama pandemi Covid-19, Waskita Karya harus mengeluarkan biaya tambahan untuk implementasi protokol kesehatan di lingkungan kerja.

Meski secara konsolidasi mencatatkan rugi bersih, namun segmen bisnis jasa konstruksi Waskita masih profitable. Segmen bisnis jasa konstruksi tercatat menyumbang 90% dari total pendapatan Waskita Karya di 2020. 

Segmen tersebut mencatatkan pendapatan sebesar Rp 14,5 triliun dengan keuntungan bruto sebesar Rp 1,17 triliun atau rata-rata margin laba bruto sebesar 8%.

“Pada lini bisnis konstruksi yang menjadi core compentecy, Waskita Karya masih sangat kuat. Ditambah dengan transformasi yang sedang kami lakukan, ke depan kami yakin kami akan jadi lebih efisien sehingga keunggulan kompetitif kami juga meningkat,” sambung Destiawan.

Destiawan menjelaskan bahwa bisnis konstruksi Waskita Karya akan dapat menjadi katalis turnaround kinerja. Keyakinan ini didasari oleh beberapa faktor seperti perolehan nilai kontrak baru, lini bisnis Waskita Karya yang terintegrasi, dan transformasi digital yang telah dinisiasi oleh Waskita Karya. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di BERITAMUSI Store.





Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *