ILUSTRASI. Myanmar. REUTERS/Stringer

Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

BERITAMUSI.COM – JAKARTA. Pasukan keamanan Myanmar menembaki pelaku protes pro-demokrasi pada hari Sabtu dan menewaskan sedikitnya lima orang, seorang pengunjuk rasa dan media mengatakan, ketika militer memperkuat upayanya untuk mengakhiri perbedaan pendapat dengan surat perintah penangkapan untuk kritik online dan pemblokiran internet.

Terlepas dari pembunuhan lebih dari 550 orang oleh pasukan keamanan sejak kudeta 1 Februari, pengunjuk rasa keluar setiap hari, seringkali dalam kelompok-kelompok kecil di kota-kota kecil, untuk menyuarakan penentangan terhadap penerapan kembali kekuasaan militer.

Pasukan keamanan di pusat kota Monywa, yang telah menyaksikan protes besar hari demi hari selama berminggu-minggu, menembaki kerumunan yang menewaskan sedikitnya empat orang dan melukai beberapa lainnya, kata dua organisasi media.

“Mereka mulai menembak tanpa henti dengan granat setrum dan peluru tajam,” kata pengunjuk rasa di Monywa, yang menolak disebutkan namanya, kepada Reuters melalui aplikasi pesan.

Baca Juga: Aung San Suu Kyi didakwa melanggar undang-undang rahasia

“Orang-orang mundur dan dengan cepat memasang … penghalang tetapi peluru mengenai seseorang di depan saya di kepala. Dia mati di tempat,” tambahnya.

Seorang pria ditembak dan tewas di kota selatan Thaton, portal berita online Bago Weekly Journal dan penduduk melaporkan. Polisi juga menembak di pusat kota Bago, melukai satu orang.

Polisi dan juru bicara junta tidak menjawab panggilan telepon yang meminta komentar.

Kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, dalam sebuah pernyataan pada hari sebelumnya, mengatakan pasukan keamanan telah membunuh 550 orang, 46 di antaranya anak-anak, sejak militer menggulingkan pemerintahan terpilih yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi.

Demonstrasi yang menarik puluhan ribu orang pada hari-hari awal pembangkangan di kota-kota besar semakin jarang terjadi dengan penentang kudeta yang mengadopsi “demonstrasi gerilya”. Orang-orang juga berkumpul di malam hari untuk menyalakan lilin.

“Orang-orang masih melakukan protes setiap hari karena kami sangat yakin bahwa ini adalah pertarungan antara yang baik dan yang jahat,” kata pemimpin protes Tayzar San dalam pesan audio kepada Reuters.

 






Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *